SWARA INTERGENERASI 28 Mei 2021 – AKHIR HIDUP YUSUF

 

“Adapun Yusuf, ia tetap tinggal di Mesir beserta kaum keluarganya; dan Yusuf hidup seratus sepuluh tahun. Jadi Yusuf sempat melihat anak cucu Efraim sampai keturunan yang ketiga; juga anak-anak Makhir, anak Manasye, lahir di pangkuan Yusuf” (Kej. 50:22-23).

Yang penting bukanlah awal hidup, melainkan akhir hidup seseorang. Bukan pula seberapa lama manusia hidup, tetapi bagaimana dia mengisi hidupnya. Dua adagium ini terasa pas dalam kehidupan Yusuf anak Yakub.

Penulis Kitab Kejadian mengakhiri kitabnya dengan catatan bahwa Yusuf tinggal bersama sanak saudaranya di Mesir sepeninggal Yakub (22). Tidak ada pembalasan dendam, yang ada hanyalah pengampunan. Dan hidup dalam pengampunan sungguh memberkati—baik yang diampuni maupun yang mengampuni. Penulis menggambarkan Yusuf sebagai sosok yang hidup bahagia bersama buyutnya (23).

Tentu saja proses hidup yang berakhir bahagia itu tidak lurus, penuh liku; tidak mulus, bahkan sangat kasar. Yusuf sungguh merasakan pahit getir, juga asam garam kehidupan. Dari sosok yang sangat disayang ayahnya, Yusuf dijual oleh saudaranya untuk menjadi budak belian. Baru saja mendapatkan kasih dan kepercayaan Potifar, Yusuf merasakan dinginnya penjara karena fitnah istri majikannya itu. Meskipun berhasil menafsir mimpi, toh Yusuf sempat dilupakan juru minuman yang telah mendapatkan kembali kepercayaan raja.

Semua itu dilakoni Yusuf dengan baik, tanpa keluhan. Dalam Alkitab tidak tercatat bahwa dia membalas perbuatan juru minuman dan istri Potifar. Pengampunan yang diberikan kepada saudara-saudaranya, membuat kita boleh menduga bahwa Yusuf tidak menghukum kedua orang Mesir itu. Yusuf tampaknya percaya bahwa semua duka yang diterimanya hanyalah sarana untuk membawa dia ke jenjang kehidupan yang lebih tinggi. Dia percaya, Allah mampu mengubah rancangan buruk manusia menjadi baik semata.

Dan karena itulah Yusuf mengampuni Saudara-saudaranya. Alasannya satu: semua yang terjadi dalam diri manusia tidak di luar pengetahuan Allah. Allah mengizinkan hal buruk terjadi dalam diri manusia agar manusia semakin kuat! Ingat semakin tinggi pohon, semakin banyak pula anginnya. Tetapi, angin yang kuat akan memperkuat sistem perakaran.

Hidup dalam pengampunan sungguh memberkati. Dan pengampunan merupakan kebutuhan utama manusia. Setelah makan dan minum, Yesus dalam Doa Bapa Kami mendorong kita untuk memohon pengampunan Allah, sebagaimana kita mengampuni orang lain. Perhatikan Yusuf, dia sungguh damai karena dia telah hidup dalam pengampunan. Lalu, mengapa kita tidak?

 

Salam InterGenerasi,

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*