SWARA INTERGENERASI 19 April 2021 – Orang kedua di Mesir

 

 

Firaun terpana mendengarkan tafsir, langkah strategis, sekaligus menyaksikan kerendahhatian Yusuf. Orang Ibrani itu kukuh berpendapat bahwa semua kehebatan dirinya bukan berasal dari dirinya sendiri, namun dari Allah. Itu membuatnya tak mau mengambil pujian yang bukan haknya.

Mungkinkah kita mendapat orang seperti ini, seorang yang penuh dengan Roh Allah?” (Kej. 41:38). Itulah kekaguman sekaligus pengakuan Firaun bahwa Yusuf memang dipimpin Allah. Karena itulah Firaun lalu mengangkat Yusuf menjadi orang kedua di Mesir. Itu jugalah mungkin alasan Firaun memberikan nama Mesir ”Zafnat Paaneah”, kepada Yusuf. Nama itu berarti ”Allah bersabda, Ia hidup”. Pada titik itu juga agaknya Firaun pun mengakui kemahakuasaan Allah yang disembah Yusuf.

Tak hanya itu. Firaun pun memberikan Yusuf seorang istri. Bisa jadi itu jugalah cara Firaun mengikat Yusuf agar tidak meninggalkan Mesir. Dia agaknya takut kehilangan Yusuf. Bagaimanapun Firaun memang membutuhkan orang seperti Yusuf di kerajaannya. Kalau Yusuf sampai dibajak musuh, itu bisa jadi petaka buat Mesir.

Penulis Kitab Kejadian mencatat: ”Yusuf berumur tiga puluh tahun ketika ia menghadap Firaun, raja Mesir itu” (Kej. 41:46). Itu berarti ada selang waktu 13 tahun sejak ia dijual oleh saudara-saudaranya. Kisah hidupnya memang naik turun: dari anak kesayangan, menjadi budak belian, menjadi orang kepercayaan Potifar, menjadi narapidana, dan akhirnya menjadi orang kedua di Mesir.

Namun, di atas semuanya itu, tampaklah bahwa Allah sungguh menyertai dan membuat apa yang dilakukannya berhasil. Situasi sulit tidak membuat Yusuf mengasihani dirinya sendiri. Mengapa bisa begitu? Kemungkinan besar karena Yusuf sungguh merasa dikasihi Allah. Bisa juga dia merasa bahwa semua derita yang dialaminya hanya sarana bagi Allah untuk menjadikannya berkat bagi sesama.

Dan memang tak hanya Mesir yang merasakan berkat itu. Bangsa-bangsa lain, bahkan nantinya ayah dan saudara-saudaranya pun, merasakan berkat akibat tindakan Yusuf.

Kunci dari kisah Yusuf adalah pengakuan bahwa Allah sungguh mengasihinya. Itu jugalah yang penting ditanamkan setiap orang tua kepada anak-anaknya. Ya, Allah sungguh mengasihi umat-Nya.

 

Salam InterGenerasi,

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*